Rakor Komite Kebijakan Penanganan Covid-19 Tingkat Jabar, Ciamis Kembali ke Zona Oranye

posted in: Kabar Ciamis | 0
Sekretaris Daerah Kabupaten Ciamis, H. Tatang didamping Forkopimda mengikuti Rakor Komite Kebijakan Penanganan Covid-19 Tingkat Prov. Jabar. Kabupaten Ciamis kembali lagi ke zona oranye atau sedang setelah sebelumnya berada di zona resiko tinggi atau zona merah.

Ciamis,- Pemerintah Kabupaten Ciamis mengikuti rapat Koordinasi Komite Kebijakan Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Daerah Provinsi Jawa Barat bersama Pemprov Jawa Barat secara Virtual bertempat di Aula Setda Ciamis, Selasa, 15/06/2021.

Rapat koordinasi tersebut diikuti oleh seluruh Kepala Daerah, Kapolres dan Dandim se-Provinsi Jawa Barat secara virtual.

Untuk Kabupaten Ciamis diikuti oleh Sekretaris Daerah Dr. H Tatang M.Pd dengan didampingi oleh Unsur Forkopimda dan SKPD terkait lainnya.

Dalam Rakor tersebut, Sekda Jabar Setiawan Wangsaatmaja melaporkan berdasarkan peta zona resiko Kabupaten/Kota di Jawa Barat dari tanggal 7 – 13 Juni 2021 terdapat 2 kabupaten/kota yang berada di zona resiko tinggi yaitu Kabupaten Bandung dan Kabupaten Bandung Barat.

Hal tersebut menunjukan bahwa Kabupaten Ciamis saat ini telah kembali ke resiko sedang atau Zona Oranye, setelah sebelumnya berada di Zona resiko tinggi atau Zona Merah.

Setiawan menerangkan secara keseluruhan terdapat 25 kabupaten/kota di Jawa Barat yang berada di Zona Resiko sedang dan 2 Kabupaten berada di zona resiko tinggi.

“Terdapat peningkatan zona resiko hijau saat ini 3.202 Desa/Kelurahan, walaupun masih terdapat zona merah di
50 Desa/Kelurahan. Untuk tingkat RT terdapat 86.056 Zona Hijau dengan 773 Zona Merah,” jelasnya.

Menurutnya, hal tersebut mengindikasikan PPKM Mikro cukup berhasil menekan angka kasus covid-19 ditingkat desa/kelurahan dan tingkat RT.

Terkait kepatuhan protokol kesehatan di Jawa Barat, Ia menuturkan dibandingkan dengan pekan sebelumnya, cenderung terjadi penurunan kepatuhan masyarakat dalam melaksanakan protokol kesehatan.

“Perlu optimalisasi edukasi dan operasi disiplin protokol kesehatan masyarakat yang lebih masif,” tegasnya.

Sementara itu Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil mengatakan sesuai arahan Menteri Dalam Negeri untuk kabupaten kota yang berada di Zona Merah diberlakukan WFH sebanyak 75% dan WFO 25%.

Ia menghimbau agar PPKM mikro segera di sinkronisasikan khususnya di level kelurahan.

Dalam kesempatan tersebut juga Ridwan Kamil mengapresiasi Polda Jabar karena telah menjadi vaksinator tertinggi nasional dengan jumlah orang yang telah divaksin sebanyak 79.531 orang.

“Saat ini kami pemprov beserta TNI, POLRI sedang melakukan identifikasi stadion-stadion untuk terus berupaya dalam percepatan proses vaksinasi, ” ucapnya.

Menurutnya, stadion dianggap paling pas untuk vaksinasi selain dapat menampung banyak orang juga bisa menghindari kerumunan,” pungkasnya.

Diskominfo Ciamis
Jurnalis Cucu

(Visited 210 times, 1 visits today)
Our Reader Score
[Total: 0 Average: 0]